Nekat Fed atau Lazy Fed? - Mrs Bule

Thursday, 3 May 2018

Nekat Fed atau Lazy Fed?


Kalo mau ngomongin soal makanan anak nih sebenernya susah-susah gampang. Waktu awal-awal Aria mulai beralih ke makanan keras, senjata andalan gue sama Mamat ya sereal bayi instan (*tutup mata*), pisang kerok atau Heinz. Terus mulai beralih ke rebus-rebusan dan mashed-mashed an seperti kentang, wortel dan brokoli. Bahkan sampai sekarang pun itu tetap menjadi comfort food-nya Aria.

Sebagai ibu baru yang bawaannya masih suka parnoan, kadang setiap mau ngasih coba makanan baru, gue takut-takut kalo dia alergi atau pup-nya jadi keras atau takut perutnya belum kuat. Sementara gue banyak deg-degannya, bapaknya justru termasuk nekat karena dia super excited. Apalagi setelah Aria lewat 1 tahun, Mamat pun jadi lebih berani. Dari pizza, burger, pokoknya apapun yang dimakan Bapak-nya pasti dikasi coba juga sama anaknya. Dan dua bule ini ternyata punya selera yang sama.

Dulu kadang gue suka keabisan ide mau masak atau kasih makan apa ke Aria. Alhasil Aria pun jadi bayi vegetarian, hehe. Awal-awal melewati umur 1 tahun, gue mulai memberi sup jagung, sup labu kuning, jamur rebus dan telur rebus. Walaupun sedikit ada varian, tetap rasanya masih ada yang kurang. Gue sudah banyak googling untuk  cari inspirasi dan sebagainya tapi kok tetap berasa nggak cocok. Selain itu, dulu Mamat juga sempat membatasi nggak mau ngasih Aria makan nasi, katanya sih biar perutnya nggak buncit kayak anak Asia lainnya (dasar rasis emang!), tapi toh tetep dikasih kentang jadi itu perut tetap buncit juga.

Anyway, bersyukur banget sekarang Aria sudah rada gedean dan so far dia nggak pernah alergi atau sakit-sakit karena makanan. Sekarang gue juga sudah lebih santai dan nggak deg-degan mau ngasih dia makan apa. Justru kemarin pas pulang ke Indo, Aria kita kasih coba lontong ama kuah sate Padang, sedikit nasi sama sambal dendeng, sup buntut bahkan dia doyan bumbu rendang. Kepedesan pun nggak! Tenang, kita bukan orang tua gila kok yang ngasih dia makan sampe seporsi orang dewasa, palingan cuma 3 atau 4 suap cukup untuk Aria tes rasa.

Sekarang setiap kita makan, Aria selalu ikut minta-minta makan. Ini gue jadikan pertanda alami kalau dia udah boleh makan-makanan orang dewasa (emang suka-suka lu lah, Mak!). Di umurnya yang baru 18 bulan ini, gue nggak tahu apa itu terlalu dini. Kalau hasil Google, para orang tua responnya macem-macem. Tapi kalo gue liat-liat dari baca blog luar, kebanyakan mereka lebih cuek dan anaknya udah ikut makanan orang tua (yang tetap masih aman untuk anak) sejak mereka umur 9 bulan. Sementara kalo baca cerita ibu-ibu di Indonesia, itu lebih telaten dan rajin untuk masak khusus anak sampai mereka umur 2 tahun.

Oh well, gue bukan super Mom sih jadi gue jalanin aja sesuai dengan apa yang gue anggap baik. Paling sering cek cok dikit ama Mamat kalau nekatnya kumat. Dan untunglah kita punya anak yang tahan banting. Oh iya, belakangan gue lagi rajin masak pasta ala-ala bolognaise gitu untuk Aria dan Mamat. Untunglah mereka doyan dan nggak cerewet.

At last, being a mom is about learning by process, right?

x

Mrs.Bule

2 comments:

  1. Hihi sama mba anak saya juga suka kebita kalo liat kita makan, ya icip-icip ga dosa kali ya malah sekarang saya pakai feeling sih soal takaran haha semangat masak buat anak dan bapaknya❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. anakmu umur berapa Mbak?
      Kita Ibu-ibu muda yang penting niatnya baik ya, mau urus anak dan suami baek-baek walau caranya agak nyeleneh hehe

      x

      Delete