Sharing House Works With Mamat - Mrs Bule

Monday, 16 April 2018

Sharing House Works With Mamat



Happy Monday, dear Readers! Weekend kemarin pada ngapain? Semingguan kemarin gue suntuk banget di rumah dan kaki sudah gatel banget mau keluar. Akhirnya Sabtu kemarin gue main di Kota Kasablanka dari jam setengah 12 siang sampe jam 9 malam (juara!). Kali ini bawa Aria kok.

Anyway, this time gue mau sharing soal pembagian kerja di rumah. Adilnya sih suami kerja, dan istri urus rumah. Ya nggak? Gue pribadi sih selalu mengusahakan rumah tidy kalau Mamat pulang kerja karena gue tahu gimana mumet dan bad mood nya pulang ke rumah yang acak adut setelah seharian stress di kantor. Jadi biar Mamat ngga stress dan cranky, that’s the least thing I could do for him.

Untuk urusan makanan, untungnya gue nggak perlu ribet nyiapin. Soalnya kalo gue masak pun, which is masakan Indo, dia nggak bakal makan dan akhirnya malah delivery atau makan mi instan biar gak ribet. Sebenernya dimana kita tinggal, berbeda juga treatment-nya. Gue kasih contoh:
  • Manila : Gue tinggal rebusin kentang ama wortelnya waktu deket-deket jam dia mau pulang, dan nanti Mamat sendiri yang masak pork steak-nya. Kalo ini gue ngga bisa masaknya karena Mamat punya tingkat kematangan sendiri. Dia pun gak bakal bosen makan ini tiap malam. Iya, laki gue itu creature of habit deh pokoknya.
  • Thailand : Mamat yang masak untuk kita karena dia emang lebih banyak waktu di rumah dan kita biasanya makan Babi panggang/pumpkin/kentang/wortel pake gravy (ini emang enak banget!). Jadi Mamat tinggal cemplungin semua di oven dan tunggu 1 jam. Kalau ini emang dia yang doyan dan semangat banget masaknya. Atau kadang gue masak opor ayam/rendang atau curry.
  • Jakarta : Delivery! Ojek online delivery ini favorit kita semua. Gue pun emang udah niat nggak mau masak sebulan kalo uda balik Indo. Kangeeeen. Mamat biasanya pesen Pizza atau Makanan Padang (si Tuan ini juga doyan Dendeng Batokok!).


Balik ke topik deh, kok ini jadi bahas makanan. Untuk urusan pekerjaan rumah, intinya sih tetap tanggungjawab gue. Tapi gue bersyukur kalau Mamat masih mau ikut bantuin. Kalau dia masuk kantor dan pulang malem, dia pasti tepar dan udah nggak bisa ngapa-ngapain (kecuali urusan makanan). Beda kalo weekend, mostly emang kita di luar tapi kalo udah hari Minggu dimana kita mau istirahat dan persiapan untuk Senin-nya (udah keabisan duit juga sih mau keluar). Atau kita grocery shopping, Mamat pasti ikut bantu-bantu ngerapiin barang hasil barang belanjaan dan beberesan.

Terakhir di Thailand, Mamat sempat kerja dari rumah sekitar 8 bulanan dan rumah selalu berantakan. I don’t know why tapi kalo Mamat di rumah, gue malah bawaannya males. Mungkin karena ngga ada deadline-nya. Kalo Mamat ngantor kan, deadline-nya waktu dia pulang kantor ya. Memang sih masih tetap beberesan (I’m not that lazy loh!) atau nyapu setiap hari tapi again punya toddler seumuran dan seaktif Aria, nggak ngefek juga. Untungnya Mamat ngerti dan kadang nyapu lagi kalo dia ngerasa berantakan banget sementara I got my hands full. Mamat juga yang rajin masak termasuk untuk makan Aria (this is exciting him so much, btw) dan gue yang bagian cuci piring. Atau kadang kalo ada sesuatu yang mau dia selesaikan saat itu juga, dia yang kerjain sendiri. Sementara bagian gue selalu yang bersihin dapur sebelum tidur. Kalo ini wajib hukumnya buat gue, karena gue bakal cranky banget seharian kalo bangun pagi mau buat sarapan dan itu dapur udah kayak kapal pecah. Gue juga nyapu dan ngepel setiap pagi terus nanti Mamat yang rapiin mainan Aria waktu si Nona tidur. Duh, pokoknya kalo di Thailand enak banget deh. Gue sangat terbantu.

Semenjak balik ke Jakarta, gue nggak pernah ngeliat Mamat megang sapu (btw, akhirnya kita beli sapu baru haha!) atau ngerapiin barang or whatever, justru dia join team Aria yang ikut ngeberantakin juga. But I don’t mind at all. Jadi gue pun ada yang dikerjain berhubung gue juga udah nggak kerja lagi. Lagian apartemennya juga kecil dan nggak segede rumah di Thailand dulu, jadi masih cincay laaah!

Kalo buibu di rumah gimana? Suaminya mau bantu-bantuin juga nggak atau punya ART? Terus kalo punya ART, masih ikut bebersihan rumah lagi nggak? Jadi kepo gue. Sharing dong, hehe.

x

Mrs.Bule

4 comments:

  1. Aku pernah di pake ART pas masih kerja. Pak suami mau bantu2 beberes. Bahkan kalo belanja pasti ama paksu.

    Apalagi pas ga ada ART, kerjaan rumah bagi 2 meski kami belum ada anak.

    Sekarang, pake ART lagi, dan pak suami tetap bantu2 kalo emang lagi dibutuhin. Kerja sama tanpa diminta soale aku kalo kecapekan cerewet, hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak ya mbak kalo masih mau bantuin, walau gegara takut dicerewetin hehe

      Delete
  2. Aku ibu bekerja tidak pakai art mbak. Anak kl saya kerja dititip di rumah ibu saya. Jadi semua urusan rmh tangga dr ngepel, nyapu, masak dll urusan saya. Kl suami saya ngak bisa kebetulan kl ngurus rmh paling dia ngurus anak, mandiin, ksh makan, ajak main dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, jago! Salut Mbak. Walaupun bekerja tetep nggak pake ART. Aku aja kadang masih kepikiran mau pake ART padahal nggak kerja. Malunya.
      x

      Delete