Lidah Ndeso Hamil Di Luar - Mrs Bule

Wednesday, 18 April 2018

Lidah Ndeso Hamil Di Luar


Orang Indonesia yang tinggal di luar negeri pasti kangen masakan Indonesia. Apalagi kalo hamil. Biasanya hamil muda itulah masa-masa ngidam paling parah. Tiga kali gue hamil, 3-3nya hamil di luar Indonesia semua. Alhasil, ngidamnya paraaaaaah banget.

Waktu hamil muda Aria, gue dan Mamat baru pindah ke Penang. Di Penang juga kita baru tahu kalo gue hamil. Gue juga baru sadar betapa bergantungnya gue dengan makanan Indonesia. Selama ini makan ya makan aja. Anyway, waktu di Penang gue ngidam makan sop kacang merah. Sayangnya waktu itu di apartemen, peralatan masak nggak komplit. Cuma ada Microwave ama Rice Cooker doang. Berhubung ngidam parah, gue google lah gimana cara masak sup kacang merah pake Microwave dan dapet. Bumbunya pun lumayan komplit. Tapi gagal maning haha. Gue yang sebenernya bukan tukang masak pun nyoba-nyoba dan akhirnya gagal. Kacangnya mentah banget, dan gue dikomplen anak-anak (temen-temennya Mamat) karena berusaha ngeracunin mereka. Yang ternyata baru gue tahu kalo kacang merah nggak dimasak dengan bener bisa beracun. Sejak itu selera makan gue hilang. Dari gue yang dulunya tukang pemakan apa saja, pun jadi picky. Oiya, waktu itu gue paling eneg ama bau Indomie Goreng soalnya hampir setiap hari masakin Mamat Indomie goreng (pake microwave!).

Waktu hamil kedua, Januari tahun lalu, kali ini kita di Manila. Sebenernya ini yang kedua kalinya kita pindah ke Manila. Awal pertama kali pindah ke sono, lidah gue asli nggak matching banget ama makanan sana karena mostly makanan mereka terpengaruh masakan Spanish (dulu mereka emang jajahan Spanyol setau gue). Makanan lokal yang cocok di gue itu cuma clam soup-nya sama Chicaron (ini kayak kerupuk kulit tapi dari kulit B*bi). Luckily, makanan Baratnya proper banget dan inilah yang jadi pelarian gue.

Anyway, kali kedua balik ke Manila, gue mulai cocok dengan makanan lokalnya. Uda mulai ketemu sela makanan yang enak juga. Dan gue baru nemuin restoran Indonesia yang masakannya asli banget. Rumah makannya ada di Linear daerah Makati (siapa tau ada yang penasaran), dan mereka jual ayam sambal, rendang, dan beberapa masakan Padang lainnya. Oh iya, sama Teh Botol ama Fruit Tea Apple. Jadi tiap weekend gue pergi ke sana, beli lauk buat stok seminggu. Selamat kali ini. Kalau gue ngga sempet pun, gue masih bisa beli makanan lokalnya yang ada di MetroChef. MetroChef itu semacam food truck. Makanan lokal yang biasa gue makan itu kayak sisig, adobo kadang ada chicken curry. Di MetroChef langganan gue juga kadang ada semacam bakwan kecil-kecil pake gula aren pedes (slurp).

Nah, hamil ketiga kali ini kita pindah ke Bangkok dulu sebelum hijrah ke Pattaya. Craving-nya tetap makanan Indonesia. Tapi kali ini gue berniat untuk masak. Berminggu-minggu gue nagging ke Mamat minta beli ulekan batu karena gue bener-bener berniat nyambel. Sebenernya gue nggak against makanan Thailand. Seriously, they are absolutely lovely. Bumbu-bumbu yang ada pun hampir semuanya ada. Kecuali kemiri, daun salam sama cabe rawit yang agak susah ditemuin. Pendek cerita, ulekan udah di tangan, gue pun mulai masak seperti ayam bumbu kuning, ayam woku, dan opor ayam.

Walau akhirnya gue udah bisa masak, tetep aja ngidam makanan yang nggak ada. Salah gue juga sih suka mantengin Facebook orang dan ngeliatin makanannya. Hasrat ngidam pun makin gegilaan dan gue sampe kebawa-bawa mimpi soal makanan. Jujur aja ini bener-bener buat gue stress. Pagi, siang, malam yang dipikirin cuma makanan doang. Ada lagi acara ngidam lapis legit dan pempek. Oiya, di Thailand gue belum pernah nemu kecap manis jadi kalo ngidam Nasi Goreng atau Ayam Kecap, yah diakal-akalin pake Saus Tiram.  Luckily, waktu itu ada temen gue yang mau dateng dari Kuala Lumpur jadi gue pun nitip 2 botol kecap manis ABC, hehe. Satu lagi, setiap hamil gue selalu ngidam Sate Padang (hiks!).

Sekarang back to Indonesia, sisa-sisa ngidam gue masih ada dan waktu akhirnya bisa gue lampiasin…ya Tuhan, gue bersyukur banget jadi orang Indonesia dan tinggal di Indonesia. Makanan kita tuh emang kaya banget. Mungkin ini penilaian subjektif gue doang ya karena lagi hamil tapi buat gue, makanan Indonesia tuh jauh lebih enak dan beraneka ragam. Rada-rada kapok sih hamil dan nggak tinggal di Indonesia, apalagi dengan lidah ndeso gue ini. Tapi at least gue bersyukur, separah-parahnya ngidam gue sampe stress, pasti selalu ada jalan keluar dan akal-akalannya.

x

Mrs.Bule

4 comments:

  1. Wah emang harus bersyukur ya mba, makanan Sunda n Padang seringnya sih ena ena bangett hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku juga doyan banget makanan Sunda, Mbak. Tahu Sumedang itu cemilan favoritku bangeeet. Kalo masakan Padang, jangan ditanya lagi mah

      Delete
  2. Kalau udah ngeliat2 makanan yang enak suka jadi pengen gitu ya, Teh..hehe
    Wah semoga dipermudah nih dapetin makanan disaat ngidam walaupun diluar Indo..he
    Dipermudahkan juga sampe melahirkan.
    Btw, salam kenal ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya sih emang laper mata Mas haha. Padahal perut sendiri belum tentu mampu nampungnya.
      Thank you for the wishes Mas.
      Salam kenal juga ya

      Delete