Drama Susu Formula - Mrs Bule

Wednesday, 11 April 2018

Drama Susu Formula



WARNING: Full of rant and it’s gonna be long!!!

Sejak umur 2 bulan, Aria sudah beralih dari ASI ke Susu Formula. Sebenernya, waktu itu gue cuma niat berhenti 1-2 hari doang karena puting sakit banget. Tapi waktu mau kasih ballik, Aria malah ngga mau dan lebih memilih Susu Formula (Bebelove 1). Sekarang kalo dipikir-pikir, harusnya gue paksain dan ngga mudah menyerah. Sedih sih padahal gue sebenernya mau banget bisa kasih ASI eksklusif sampai Aria berumur 2 tahun.

Drama SuFor pun dimulai. Awalnya bermula dari mau pilih susu apa. Jujur gue merasa bersalah karena cuma bisa kasih ASI sebentar banget padahal persediaan ASI gue termasuk banyak, makanya gue pun mau ngasih susu formula yang terbaik. Dan otomatis gue mikirnya yang paling mahal itu yang terbaik. Betul nggak? Atau gue doang?

Nah, suami gue punya pendapat lain. According to him, susu formula nggak mesti yang paling mahal. Masih ada kok susu formula yang lebih murah dan kualitasnya nggak kalah bagus. Perhitungan Mamat, Aria kan pasti banyak konsumsi susu dan dari segi biaya pasti nggak murah. Daripada nanti Aria udah terbiasa dengan susu itu tapi kita pas lagi nggak punya uang, masa langsung mau ganti susu yang lebih murah begitu aja? Gue pun mengalah dan akhirnya kita memilih Bebelove 1. Padahal jujur dalam hati gue masih dongkol, karena gue tahu gimana borosnya dia kalo uda keluar. Sempat gue mengutarakan keberatan gue soal beli susu yang agak mahal dikit dan jawabannya cuma, “Ya udah lo yang cari duit buat beli susunya tiap minggu.” Gue pun memilih diam daripada entar jadi berantem di tempat umum. Dalam hati sih gue cuma ngedumel. “Awas lo ya ntar kalo gue punya duit sendiri.”

Beberapa bulan kemudian, kita pindah ke Manila dan drama pilih susu dimulai lagi. Sejauh pengamatan kita dimana-mana, Enfamil / Enfagrow selalu yang paling mahal. Jadi gue pun lebih condong ke merk ini (emang dasar gue korban Marketing juga!) Tapi setelah nego-nego kita akhirnya memilih Nan no.2 dari Nestle. Drama berikutnya soal beli pack yang berapa gram. Karena waktu itu Aria masih full konsumsi susu terus, menurut gue 900 gram itu nggak bakal cukup untuk seminggu. Amannya gue mau beli yang gede sekalian, which is 1800 gram dan harganya hemat 25% daripada beli 2 pack yang 900 gram. Again, menurut laki gue itu such a waste of money. Karena sistem gaji laki gue itu mingguan jadi maunya dia pengeluaran juga sesuai kebutuhan mingguan. Pengalaman yang sudah-sudah, pas mepet-mepet akhir minggu, uang udah pada abis. Nah terus kalo cuma beli yang 900 gram terus susu Aria abis, masa mau dikasih air tajin?? Dan lagi-lagi gue kalah suara dan mengalah.

Nggak berapa lama, gue pun dapet part time job. Lumayan kerjanya cuma Selasa dan Kamis terus dari jam 9 sampai jam 1 siang. Bayarannya sebesar 100 dolar per minggu terus bos gue pun yang nyediain nanny buat Aria dan dia bayarin pulak! Pas dapet gaji pertama, gue langsung beli itu susu 1800 gram idaman gue dan langsung gue pajang dengan bangga di meja makan, muahaha!

Anyway berlanjut lagi. Sekitar 6 bulan kemudian kita harus pindah ke Bangkok. Sedih juga sih harus ninggalin Manila dan temen-temen yang ada di sana but life goes on, new adventures begin. Begitu sampai di Bangkok, langsung deh kita ke Tesco yang ada di On Nut dan mulai drama susu formula. Waktu itu, Aria udah gedean dikit sekitar 8 bulan jadi dia pun mulai makan MPASI dan konsumsi susunya agak dikurangin (lumayan ngeringanin biaya sedikit). Nah di sini akhirnya gue bisa menang memperjuangkan susu Enfalac Gold buat Aria. Argumen gue sih karena konsumsi susunya berkurang dan gue juga akan mulai kerja lagi, which means I could pay for it. Sekarang giliran Mamat yang dongkol dan akhirnya gue dapet susu idaman gue. Harga susunya sekitar 459 baht untuk 550 gram. Dalam hati gue, “Akhirnya Nak perjuangan Mommy ngga sia-sia.” (lol!)

Mendekati umur Aria 1 tahun 3 bulan, Bapaknya mulai google-google kalo Aria sudah bisa dikasi susu sapi biasa atau belum. Emang dasar gue Ibu SuFor garis keras, gue nggak setuju. Setelah berdebat panjang dan disertai anger tears, akhirnya kita ketemu di tengah-tengah. Aria dikasih susu sapi (we chose Meiji milk, harganya 49 baht untuk 1 liter) waktu dia mau tidur siang dan susu formula di waktu malam.

Untungnya sejalan dengan Aria yang udah mulai gede, gue juga mencoba lebih santai untuk urusan susu mensusu ini. Toh sejauh ini Aria juga sehat, nggak ada alergi susu macem-macem. Malah sekarang suka dikasi susu yang bermacem-macem rasa. Untungnya transisi susunya juga ngga ribet, pup-nya normal. Dan gue pun lebih relax.

Satu mingguan ini setelah balik ke Jakarta, Mamat mau susu formula yang agak mahalan sedikit, at least di tengah-tengah. Malah gue yang gantian mau ngasih ngelanjut Bebelove lagi. Tapi kita akhirnya milih Nutrilon Royal. Awalnya coba Nutrilon yang biasa tapi harganya ngga jauh beda. Sementara untuk susu tidur siangnya, pertama kita coba susu UHT Ultra Milk tapi bapaknya ngga doyan. Lanjut cobain Cimory masih ngga doyan juga (gue heran ini siapa sebenernya yang minum) dan akhirnya gue mutusin untuk beli susu kalengan yang 180an gram dari Bear Brand.

Oiya, lupa cerita. Awal-awal pindahan ke Manila, karena katanya transisi susu itu penting kita ampe memboyong berkotak-kotak susu Bebelove untuk transisi susu Aria yang katanya butuh waktu lama. Tapi lama-lama, kita malah cuek langsung ganti susu begitu aja karena Aria bisa cocok semua.

Gue penasaran Ibu-ibu di luaran sana pertimbangan mereka memilih susu buat anaknya apa sih? Ada yang seribet gue nggak sih? Gue tahu gue cuma ibu-ibu awam yang bukan expert beginian tapi pertimbangan gue selalu maunya untuk memberikan anak yang terbaik buat anak gue. 

By the way  belajar dari pengalaman, buat the next baby gue harus sabar dan fight buat bisa kasih ASI selama mungkin. Syukur-syukur bisa sampe 2 tahun. Ampun deh gue kalo disuruh drama beginian lagi ama Mamat.

x

Mrs.Bule

8 comments:

  1. Ah saya dulu juga asal aja ngasih sufor ke anak.... yg penting nyusu. Wkwkwk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. asal jangan dikasi Air tajin aja ya Mbak, haha

      x

      Delete
  2. saya justru dramanya karna gak bisa kasih ASI mbak...perih, tiap itung2 belanja sufor sebulan hahahaa. anakku juga sempet berpetualang sama SuFor sih...dari S26, Enfamil, dan akhirnya ke Nutrilon Royal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang anaknya umur berapa Mbak? Oh iya, kok sempet gonta ganti susu kenapa?
      Anyway, aku sebenernya kurang suka Nutrilon gara2 bau madunya tapi ternyata si Aria malah doyan.

      x

      Delete
  3. Mba, salam kenal juga, ya. Aku udah follow blognya.
    Waduh, aku bingung mau komen apa soale belum punya pengalaman soal ini, hahaha.

    Tapi ini jadi pelajaran buat aku. Btw cerita kehidupan di luar dong, Mba. Kok kayaknya sering pindah tempat tinggal. Hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih uda di follow Mbak, hehe.
      Moga-moga jangan ampe ikutan dramaku yang panjang ini. Capek hati, lol.
      Entar di next posts aku cerita ya Mbak. Banyak banget sebenernya yang pengen diceritain hehe

      x

      Delete
  4. Aku dulu dua2nya anak sufor. Anak pertama pake Nutrilon Royal. Anak kedua pake Bebelove.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emangnya dikasi Sufor sejak umur berapa Mbak?

      x

      Delete